Pilar CTPM: Kunci Monetisasi Blog (Bagian 4: Monetization)



Pengantar:
Sejak beberapa hari yang lalu, Blogguebo menghadirkan seri artikel Pilar CTPM: Kunci Monetisasi Blog mengenai tips-tips melakukan monetisasi blog berdasarkan teori CTPM yang digagas oleh Ken Evoy, pendiri SiteBuildIt.

Bagian pertama hingga ketiga seri artikel ini, yang telah saya tampilkan beberapa hari yang lalu, mengulas tentang pilar Content, Traffic dan Pre-selling sebagai tiang pertama, kedua dan ketiga monetisasi blog.

Seri keempat, seri terakhir, kali ini akan mengulas pilar keempat dalam Pilar CTPM yakni Monetisasi.

Bagian 4 Pilar CTPM: Monetisasi

“C-T-P- …. dan akhirnya Monetisasi (M)”

Anda telah membangun dasar konten yang berkualitas dan memberikan manfaat maksimal bagi pengunjung blog Anda (C). Anda telah memiliki traffic pengunjung setia yang benar-benar membutuhkan blog Anda (T). Anda telah melakukan pre-selling dengan membangun kepercayaan dan kredibilitas di mata pengunjung blog Anda. Pengunjung blog Anda menyukai Anda (P). Sekarang saatnya Anda bisa mengubah aliran traffic pengunjung blog Anda menjadi aliran penghasilan.

Ya, monetisasi untuk blog Anda (M).

Setidaknya ada dua cara monetisasi blog:

1. Monetisasi Langsung
Monetisasi langsung dilakukan dengan menampilkan atau memanfaatkan program-program monetisasi seperti advertising network, paid review, independent advertising ataupun affiliate program. Contoh monetisasi langsung adalah Anda menampilkan iklan Google Adsense di blog Anda, menulis review berbayar dari program paid review semacam ReviewMe, PayPerPost atau SponsoredReviews, atau menulis review tentang sebuah produk affiliasi yang Anda promosikan. Dengan melakukan monetisasi langsung, Anda secara sengaja mempergunakan blog sebagai media untuk mendulang uang dari internet.

2. Monetisasi Tidak Langsung
Monetisasi tidak langsung dilakukan dengan memanfaatkan blog lebih sebagai sarana marketing tools bagi produk ataupun jasa Anda. Bisa jadi Anda memiliki produk-produk digital (bisa berupa e-book atau podcast) atau keahlian tertentu (misalnya desain web dan grafis, copywriting ataupun penerjemahan) yang ingin Anda promosikan melalui blog Anda. Dengan melakukan monetisasi tidak langsung, Anda “hanya” memanfaatkan blog Anda untuk menawarkan produk atau keahlian yang Anda miliki. Anda mendapatkan uang dari produk atau jasa keahlian Anda dan bukan dari blog Anda.

Sementara itu, ada beberapa hal yang setidaknya patut dicermati saat melakukan monetisasi blog:

1. Monetisasi Pada Saat Yang Tepat
Menentukan saat yang tepat untuk mulai melakukan monetisasi blog bisa dikatakan gampang-gampang susah. Prinsipnya: hanya Anda sendiri yang tahu kapan saat yang tepat untuk mulai melakukan monetisasi blog Anda. Bukan orang lain. Andalah yang tahu benar berapa jumlah minimum pengunjung blog yang kiranya bisa memberikan penghasilan bagi Anda. Apakah 100 pengunjung per hari? 200 pengunjung? 1000 pengunjung?

Namun demikian ada beberapa parameter yang bisa dipergunakan sebagai acuan kapan saatnya melakukan monetisasi blog diantaranya adalah:

– Jumlah traffic pengunjung
– Pelanggan RSS
– Jumlah komentar
– Alexa Rank
– Page Rank

Dari melihat angka-angka dari parameter diatas, Anda bisa menentukan sendiri apakah sudah tiba waktunya untuk me-monetisasi blog Anda.

2. Diversifikasi Program Monetisasi
Lag-lagi ungkapan klise yang sungguh sudah terbukti kebenarannya: “Don’t put all your eggs in one basket.” Tidak berbeda halnya dengan bisnis online Anda. Di dunia internet pun Anda harus mendiversifikasikan aliran penghasilan Anda. Jangan menyandarkan diri semata-mata pada satu jenis program monetisasi meskipun sudah terbukti memberikan hasil nyata dan maksimal bagi Anda. Ingat, siapa tahu telur Anda pecah. Anda membutuhkan keranjang monetisasi lain untuk menyimpan telur penghasilan Anda. Jadi, diversifikasikan setidaknya dua atau tiga program monetisasi untuk blog Anda agar aliran penghasilan Anda tetap terjaga.

3. Pilih Program Monetisasi Yang Sesuai
Pilihlah program monetisasi yang paling sesuai dengan topik blog Anda dan karakteristik pengunjung blog Anda. Jangan memaksakan diri menggunakan apapun jenis program monetisasi. Sebagai misal, jangan memasang iklan produk mesin-mesin berat jika blog Anda tentang tips-tips memasak. Usahakanlah memanfaatkan program-program advertising network yang paling sesuai dengan topik dan konten blog Anda.

4. Try, Track, Evaluate and Try Again
Setelah memilih program monetisasi yang Anda anggap sesuai dengan topik dan karakteristik pembaca blog Anda, langkah berikutnya adalah pantau hasilnya. Efektifkah? Maksimalkah? Jika tidak sesuai harapan, jangan takut untuk mengevaluasi. Lakukan perubahan yang diperlukan (baik perubahan program monetisasi, perubahan cara menggunakan program monetisasi ataupun sekedar perubahan peletakan program monetisasi yang Anda gunakan). Langkah terakhir, coba kembali, dan kali ini dengan lebih baik.

5. Persisten dan Sabar
Terakhir, jangan mengharapkan semuanya berjalan mulus tanpa hambatan. Sadarilah bahwa tidak semua program monetisasi akan memberikan hasil seperti yang Anda harapkan. Jangan pernah putus asa. Coba lagi. Dan coba lagi. Persisten dan sabar adalah kuncinya. Semakin Anda persisten dan bersabar, semakin Anda mampu belajar dari kesalahan dan mengoreksinya.

Sebagai tambahan, beberapa artikel di blog ini barangkali bisa membantu Anda menentukan jenis monetisasi apa yang sesuai untuk blog Anda:

– Monetisasi Blog Anda: (1) Program Paid-to-Review
Artikel ini mengulas secara mendalam pengertian program paid review, apa saja program paid review yang ada dan bagaimana cara bekerjanya. Anda juga bisa langsung mendaftar program-program paid review dari link yang ada di artikel ini.

– Monetisasi Blog Anda: (2) Program Paid-to-Advertise
Artikel ini mengulas secara mendalam pengertian program paid to advertise, apa saja program paid to advertise yang ada dan bagaimana cara bekerjanya. Anda juga bisa langsung mendaftar program-program paid to advertise dari link yang ada di artikel ini.

– Monetisasi Blog Anda: (3) Program Paid-to-Affiliate
Artikel ini mengulas secara mendalam pengertian program paid to affiliate (affiliasi), apa saja program affiliasi yang ada dan bagaimana cara bekerjanya. Anda juga bisa langsung mendaftar program-program affliasi dari link yang ada di artikel ini.

– Monetisasi Blog Anda: (4) Program Paid-to-Socialize
Artikel ini mengulas secara mendalam pengertian program paid to socialize (social media), apa saja program paid to socialize yang ada dan bagaimana cara bekerjanya. Anda juga bisa langsung mendaftar program-program paid to socialize dari link yang ada di artikel ini.

Dan jika Anda hanya memiliki blog berbahasa Indonesia, jangan khawatir, ada banyak peluang monetisasi blog yang bisa Anda lakukan. Silahkan simak artikel Blogguebo dibawah ini:

– 13 Cara Mendulang Uang Dengan Blog Berbahasa Indonesia
Artikel ini mengulas secara mendalam 13 cara mudah dan terbukti bagaimana mendulang uang dengan program-program monetisasi yang menerima blog berbahasa Indonesia. Anda juga bisa langsung mendaftar program-program monetisasi yang diulas di artikel ini.

Dengan merujuk prinsip Pilar CTPM ini, upaya Anda untuk melakukan monetisasi blog akan lebih mudah dan terukur. Ingatlah, tidak ada jalan pintas. Tidak ada “Quick money from the internet.” Jika Anda menaruh perhatian jangka panjang pada bisnis online Anda (ya, perlakukanlah blog Anda sebagai bisnis jangka panjang), pastikan Anda melakukannya dengan cara yang benar. Ikuti prinsip-prinsip Pilar CTPM. Saya pun mengikuti Pilar CTPM.

Bagaimana menurut Anda? Silahkan berbagi komentar jika Anda memiliki pengalaman, sesederhana apapun, di seputar tips dan trik monetisasi blog. Saya tunggu komentar Anda.🙂

Selamat me-monetisasi blog Anda. Semoga bermanfaat.

(Gambar diambil dari 8Asians.com)

 

repost : http://www.blogguebo.com

About darx4ng3l
i'm bRa#m@ boRn in smALL c!Ty (pR0boL!n690), now sTudy at ITATS.. I can't saY anyt#!n9 aboutz me beCaUze onLy U thaT caN appraise me.ok...

One Response to Pilar CTPM: Kunci Monetisasi Blog (Bagian 4: Monetization)

  1. Pingback: Pilar CTPM: Kunci Monetisasi Blog « Darx4ng3l's Blog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: